GERAKAN MARI SEKOLAH: FREQUENTLY ASKED QUESTION

Berhubung GMS belum memiliki laman resmi, kami memutuskan untuk posting informasi tentang GMS di halaman ini dengan tujuan untuk memudahkan dalam penyebaran informasi tentang GMS. Anda juga dapat mengunduh informasi ini di link berikut https://app.box.com/Informasitentanggms atau click di SINI.

Berikut ini adalah beberapa pertanyaan yang sering ditanyakan (FAQ) tentang Gerakan Mari Sekolah. FAQ ini dibagi dalam 5 katagori yaitu (1) Dasar-Dasar Umum tentang GMS; (2) Informasi seputar anak-anak penerima beasiswa; (3) Informasi untuk donator; (4) Informasi untuk Pendamping anak; dan (5) Informasi lebih lanjut tentang GMS.  Continue reading

Immigrant or Refugee; Does it matter?

The following article is employed for ICRC Blog Competition #70thICRCid

drowned-syrian-migrant-boy-bodrum-turkey-sept-2-2015

the photo is taken from http://www.cbc.ca

The whole world within these days is shaken with a magnitude human crisis in Western Asia. Our attention is virtually dragged onto the Syria impasse. Daily media headlines are full of heartbreaking mourning news for the tragedy of lost Syrian’s young lives. Member-based social media are more wildly blowing up the plight in Syria. Within this rigorous massive reaction emerging worldwide, we might discursively have missed how we label those people seeking for a life. Are they immigrants or refuges? Both are literally aiming to escape from their current place in Syria which is a deadly place to inhabit and they battle hopefully to find another better place somewhere else outside Syria. This is not the case that this article is going to address; what does matter is how world see those people as immigrant or refugee either? If politicians (or any other group people including religious scholars) label them as refugees, it definitely will have different meaning and implication as immigrants. Media convey different message once they write immigrant as opposed to refugee. Unlike refugee, we associate different degree of feeling when we use immigrant. These signifying words, in fact, are discursively used overlapped, and I assume for those in power, these terms are used interchangeably by no accident.

In these notions, word using to articulate those innocent Syrian people, who fleeing from persecution, does bring about implications in many senses. Putting this in academic domain, words are not simply passive objects and stable and as the central bearer of its own meaning. Instead, words have complex relationships that exist between words, their social contexts, power, and the role that words play in constructing reality (read Discourse Analysis). In the eyes of Cambridge-based philosopher Ludwig Wittgenstein who argues that ‘there is no intrinsic meaning in any of the words we use’ (in Jacobs, 2010, p. 253). For post-structuralism, immigrant-or-refugee overlapping use definitely create ambiguity in that they are often deployed with the effect of blurring meaning to the ‘users’ ideological ends.

Under this ‘ideology’, refugee may be viewed in different ways. Refugee, by definition, is literally applied to a person who is outside their home country of citizenship because they have well-founded grounds for fear of persecution; hence, they have protected rights to grant asylum and the responsibilities of nations that grant asylum (1951 Refugee Convention). In the case of Syria plight, war is the main cause to set within this interpretation in that no reason for the countries ratifying the convention to refuse their arrival. Despite the fact that many countries ignore this calamity, refugee falls mainly with humanity state. People recognize it as human tragedy, thereby; the entire world should take responsibility. Just before this drowned boy Alan Kurdi effect’s is widespread around the world, everyone is well-informed that is the war happening in Syria is brutally killing millions ‘bonehead’ people. Yet, why people were hands-off?

Seeing this in the notion of how language is used in that we employ to give shape and meaning to our thoughts, simply to answer the question is because the conflict was seen for power and regime greediness, international security and the ISIS threats, western-eastern hegemony, political game between America-and-the allies versus Russia-and-Iran interest, KSA and Iran power domination and so on. Once Syria civil war is seen through these lenses, then nothing occurs from outsiders in a sense of shared-responsibility.

The case is different now; people using different glasses to look into Syria war. Alan’s guilt-free body is apparently becoming the turning point causing an outpouring of sympathy worldwide. It wakes up people around the world to take actions to save millions Syrians’ live. Now we are treating them differently—together we gather power and resources to save those people. We currently perceive them as the human who must be treated as human without exception. They are refugees whom are obviously the victims of the war. They are human who sake for a life outside of Syria, therewith, other countries should welcome them warmly. This is what 1951 Geneva Convention on Refugees declared.

Given this mindset, people power around the world are moving to fight against those regimes to take responsibility because they are the one who create this mess. The results are protests voicing worldwide both virtually and physically. Social media users are crazily showing their emphatic actions to this tragedy by posting photos, status, and enormous aspirations. Some visuals and texts became world viral just in a second such as Alan Kurdy’s tiny photograph. Many people curse gulf countries leaders due to their hands-off politic reaction to this catastrophic human crisis. Additionally, virtual petition are created to embracing millions of internet users to give their signature to attack the world political leaders ignorance. Some are doing fund-raising campaigns to help emergency needs of those refugees. Likewise, people do protests conventionally by gathering in particular public spots worldwide. In South Australia, for instance, an extensive number of people gathered in the downtown of Adelaide on 7 of September by lighting candle to remember Aylan Kurdi and to give people forces onto Australian government to take part helping those people.

Seeing these sudden movements around the world including from religion leaders and groups, why are people moving? Why people are aroused to protest? What value lying behind this global maneuver? My one word answer for such questions is humanity. We are forced by humanity sense—sense of belonging on behalf of humanity—we are brothers. That’s it. For this, Michel Foucault (1971) calls Regimes of truth—the basis from which we assert our understandings of the social world.

In contrast, the story might be totally different once we view those ‘live’ seekers as immigrants. It does not involve any humanity sake. Immigration is more likely attributed within government arena. Therefore, issues like illegal immigrants, prosperity, employment, money and sorts of things are main meaning associated with the word Immigrant. Consequently, it is not surprising that the world seems silent when thousands people from developing countries are sank on their way to reach to other countries to find for better life in terms of materiality.

Although there are thousands people died because they used people smuggling cheap ‘rides’ to travel, people almost doing no protest to the policy makers. It has less world ‘emotionalization’ of communities feeling embedded within. For example, once hundreds of Bangladesh people were rescued and accommodated in Aceh in the middle of this year, they were treated differently to Rohingya people in terms of foods, clothes, and other donation from local people in particular. Why both groups are treated significantly different, in fact they were rescued from the same boats? For many critical discourse analysts, it is clearly because they are valued differently by local inhabitants. People from Myanmar fled from persecution because of conflict and that’s why they are granted refugees privileges. On the contrary, hundreds of rescued adult Bangladesh men get out from their country for economical reason. They leave to find a better life in the other countries. For this reason, they are immigrants, therefor, there were sent home. To conclude, it does matter on how immigrants and refugees are perceived clearly different because we treat them differently depending on the way we see them. For this, Witgenstein (1958) said that ‘a meaning of a word is its use in […] language’ (p.60).

 

 

Memulihkan Semangat Proklamasi

Ini adalah tulisan Bapak Yudi Latif yang dimuat di laman Republika Online.  Saya mereposting di blog ini karena tulisan ini sangat mencerahkan.
Selamat Membaca!

Yudi Latif. Sumber Photo http://republika.co.id

***

”Dalam perjuangan kemerdekaan,” ujar Soekarno, ” di seluruh negeri kita yang kelihatan hanyalah kesukaran, kekurangan, kemelaratan…Dengan kehendak yang membulat menjadi satu, ketetapan-hati yang menggumpal menjadi satu, tekad yang membaja menjadi satu, seluruh bangsa kita bangkit, bergerak, berjoang untuk membenarkan, mewujudkan proklamasi 17 Agustus itu.”

Maka setiap kali kemerdekaan Indonesia diperingati, hal yang harus diingat sebagai  api proklamasi  adalah semangat juang, semangat persatuan, dan semangat membangun negeri.  Dengan ketiga semangat tersebut, kita pun boleh optimis, di balik segala krisis dan kesulitan yang menghimpit kita saat ini, ada harapan kebangkitan di kemudian hari.

Masalahnya, masih adakah idealisme dan semangat berjoang di antara kita? Masih. Selepas kejatuhan Suharto, pelbagai langkah korektif telah ditempuh. Reformasi pada tingkat prosedur demokrasi telah ditempuh dengan transformasi yang nyata: amandemen konstitusi, pemerintahan terpilih, pemilu yang relatif fair, kebebasan berekspresi, keluasan akses informasi, desentralisasi dan otonomisasi, kehadiran institusi-institusi kenegaraan baru serta pemilihan presiden dan pilkada secara langsung. Di luar arena politik, kekuatan-kekuatan swadaya masyarakat menceburkan diri di zona-zona bencana dengan ketulusan patriotis yang mengharukan. Terkenang juga para pendekar kebudayaan yang secara berdikari mengirimkan talenta-talenta terbaik bangsa ke ajang kompetisi internasional—semacam olimpiade fisika atau festival kesenian—dan pulang dengan medali tertinggi.

Hanya saja, kadar idealisme kita begitu rapuh, mudah dilumpuhkan  oleh kepentingan-kepentingan sempit. Kita bentuk partai politik untuk mengagregasikan aspirasi rakyat, namun lekas terpasung oleh  ambisi-ambisi elitis. Kita susun undang-undang baru demi kebajikan bersama, namun terdistorsi oleh kemauan ”yang kuat”. Kita pilih presiden dan pilkada secara langsung demi pemberdayaan rakyat, namun mudah terbajak oleh kekuatan-kekuatan oligarkis. Kita lahirkan cerlang-cerlang individual, namun terbunuh oleh inkonsistensi dan kealpaan sistem meritokrasi.

Masih adakah semangat persatuan di antara kita? Masih. Bahasa Indonesia makin penting sebagai lingua franca, perkawinan antaretnis pun merekatkan keindonesiaan. Elite settlement untuk mentransformasikan elit berseteru menjadi elit bersatu dalam prinsip-prinsip dasar kenegaraan mengalami kemajuan. Fanatisisme ideologis, yang mengubur eksperimen demokrasi parlementer, relatif makin cair. Tentara rela keluar dari arena politik. Desentralisasi dan distribusi kekuasaan diterima sebagai keniscayaan. Solidaritas nasional juga terasa di kala bencana mendera.

Hanya saja, solidaritas emosional tersebut mudah roboh oleh kelemahan solidaritas fungsional, karena tak terpenuhinya cita-cita kebajikan dan kesejahteraan bersama. Solidaritas dan demokrasi, menurut Alexis de Tocqeville, memiliki makna di luar politik dan budaya: yakni kesederajatan sosial dan ekonomi. Kesetaraan sosial-ekonomi memunculkan hasrat membentuk asosiasi-asosiasi yang terbuka, tanpa melihat dan dibedakan menurut silsilah. Pada gilirannya, perkumpulan ini melindungi kesetaraan dengan mencegah kelompok lain menjadi dominan. Dengan demikian perkumpulan ini memiliki dua fungsi: mereka berasal dari dan menjaga solidaritas dan demokrasi.  Demokrasi politik tanpa demokrasi ekonomi, menyimpan potensi erupsi, laksana bara dalam sekam yang dalam sekejap bisa menghanguskan ikatan-ikatan persatuan.

Masih adakah semangat membangun negara di antara kita? Masih. Alim-ulama ingatkan kebangkrutan moral, aparat pembasmi korupsi mulai beraksi, politisi pecundang perankan oposisi, tentara lepaskan aktivitas niaga, pendidik rela berupah rendah, lembaga-lembaga pemantau bersitumbuh, media massa giat beberkan keborokan, pengamat aktif mengkritisi.

Hanya saja, kita menyaksikan adanya ketimpangan yang serius dalam pembangunan.  Sejak tahun 1956, Soekarno dalam Amanat Proklamasinya telah mengingatkan bahwa bangsa Indonesia telah melampuai dua taraf perjoangan: taraf evolusi bersenjata, dan taraf mengatasi akibat-akibat perjoangan bersenjata.  Lantas dia ingatkan mengenai taraf perjuangan selanjutnya yang menentukan masa depan bangsa, yakni taraf menanamkan modal (investment) dalam arti yang seluas-luasnya: investasi material, investasi manusia dan investasi mental.

Nyatanya, pembangunan Indonesia selama 50 tahun terakhir terlampau menekankan investasi material; kurang sungguh-sungguh menggalakan investasi manusia, bahkan cenderung mengabaikan investasi mental. Akibatnya, nilai ekonomis menjadi satu-satunya ukuran kehormatan, yang merendahkan penghargaan pada segi-segi intelektual yang diikuti oleh bencana moral yang parah.

Akibatnya, kita mengalami krisis keteladanan dan kepemimpinan. Mohammad Hatta pernah berkata: ”Kualitas pemimpin sepadan dengan caranya mendapat makan.” Ketika para pemimpin negeri berpesta, sibuk menaikkan gaji dan  ”jaga imej” atau memenangkan proyek, sedang rakyat banjir airmata dilanda bencana, menjadi jelas terukur bagaimana kualitas para pemimpin kita.

Sementara para pemimpin berpesta, arus neo-kolonialisme yang membonceng globalisasi semakin dalam dan luas penetrasinya. Secara perlahan kantong-kantong usaha rakyat tergusur, sumberdaya alam terkuras, dan aktiva ekonomi mengalir ke pusat-pusat metropolis. Saat yang sama, rakyat miskin kita, yang ditelantarkan negara, terjerat sistem perbudakan baru, dalam bentuk diaspora tenaga kerja asing murahan tanpa perlindungan hukum.

Situasi inilah yang membuat capaian-capaian demokrasi prosedural menjadi kehilangan maknanya di mata rakyat.  Tentang hal ini pun, Soekarno telah mengingatkan, ”Demokrasi hanya dapat dipertahankan apabila pemimpin-pemimpin penganut demokrasi itu dapat membuktikan bahwa mereka dapat memberikan kepada Negara suatu pemerintahan yang sebaik-baiknya, yang sesuai dengan kehendak dan kepentingan rakyat.”

Sejauh demokrasi dikaitkan dengan usaha mencapai kemerdekaan, Franklin Delano Roosevelt menyebutkan adanya empat hal yang menjadi ukuran kemerdekaan: freedom of speech (kebebasan mengeluarkan pendapat), freedom of religion (kebebasan menjalankan agama yang disukai), freedom of fear (bebas dari ketakutan), dan freedom from want (bebas dari kemiskinan/kekurangan). Orde reformasi telah membawa kemajuan dalam kebebasan yang pertama; namun masih jauh panggang dari api untuk menjamin ketiga kebebasan lainnya.

Kebabasan sipil dan politik  (liberte) hanya bermakna jika dibarengi oleh kesederajataan (egalite) dalam pemenuhan hak-hak ekonomi, sosial dan budaya, serta adanya keseimbangan antara hak dan kewajiban (fraternite). Cita-cita proklamasi kita sendiri menghendaki pencapaian ketiga unsur tersebut: merdeka, bersatu, berdaulat, adil dan makmur.

Untuk itu marilah kita pulihkan kembali semangat proklamasi, semangat berjuang dengan pengikatan solidaritas kebangsaan untuk membangun negeri. Dengan semangat ini, Indonesia pernah gemilang di mata dunia sebagai pelopor gerakan kemerdekaan. Dengan semangat yang sama, kita harus segera bangkit mengerjar ketertinggalan negeri dari kemajuan negeri-negeri lain yang memperoleh inspirasi kemerdekaan dari Indonesia.

Komitmen nasional harus dimulai dari pengorbanan diri. Seperti kredo Rene de Clerq yang menjadi semboyan Bung Hatta: “Hanya ada satu tanah yang bernama tanah airku. Ia makmur karena usaha, dan usaha itu ialah usahaku.”

Anggaran Pendidikan Indonesia Kalah dari Malaysia

JAKARTA – Alokasi anggaran pendidikan di Indonesia masih kalah dari negara tetangga seperti Malaysia. Persentasenya tidak mencapai satu persen Produk Domestik Bruto (PDB) Tanah Air.

Menteri Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi, M Nasir pun menyayangkan minimnya alokasi dana pendidikan Indonesia ini. Pasalnya, negara tetangga sudah menetapkan alokasi dana pendidikan yang lebih tinggi.

“Indonesia baru 0,09 persen dari PDB. Sayang sekali. Padahal Malaysia sudah satu persen, Thailand sudah 0,25 persen, Singapura 2,14 sampai 2,16 persen, kita makin jauh,” kata Nasir pada acara Kongres XII Ikatan Akuntan Indonesia (IAI), Jakarta, Kamis (18/12/2014).

Nasir mengimbuhkan, sumber pendanaan pendidikan di negara-negara tetangga tersebut sebagian besar ditanggung dunia usaha. Bahkan, porsinya mencapai 80 persen.

“Tapi di Indonesia, 74 persen didanai Pemerintah,” imbuhnya.

Menurut Nasir, saat ini pemerintah mendorong otonomi perguruan tinggi untuk dalam hal keuangan. Pasalnya, ini adalah masalah utama bagi kebanyakan pengelola kampus. Nantinya, pemerintah akan melakukan otonomi penuh kepada perguruan tinggi demi meningkatkan kinerja mereka di mata dunia.

“Kami sudah memetakan masalah ini dan mencoba mengotonomikan perguruan tinggi agar perkembangannya cepat. Alhamdulillah difasilitasi oleh Menteri Keuangan,” ujar Nasir.

Sumber: Okezone

Repost #Penduduk Aceh Capai 5 Juta

BANDA ACEH – Berdasarkan Data Agregat Kependudukan Per Kecamatan (DAK2) dan Daftar Penduduk Potensial Pemilih Pemilu (DP4) yang diterbitkan Dirjen Kependudukan dan Pencatatan Sipil Kementerian Dalam Negeri, jumlah penduduk Aceh telah mencapai 5.015.234 orang.

“DAK2 itu diserahkan hari ini kepada Ketua KIP Aceh sebagai bahan bagi KIP Aceh dalam menyusun daerah pemilihan DPRA dan DPRK serta sebagai bahan untuk menyusun daftar pemilih sementara,” kata Gubernur Aceh, dr Zaini Abdullah kepada wartawan seusai acara penyerahan dokumen tersebut kepada Ketua KIP Aceh, Drs Abdul Salam Poroh di Gedung Serbaguna Kantor Gubernur, Kamis (6/12).

photo from blog.kevinthom.com
Didampingi Kadis Registrasi Penduduk Aceh, Ismarisiska, dan Staf Gubernur Bidang Pemerintahan, Drs HM Ali Basyah MSi, Gubernur Zaini Abdullah menjelaskan, DAK2 dan DP 4 yang diserahkan kepada Ketua KIP Aceh itu bersumber dari pangkalan data (database) kependudukan sistem informasi administrasi kependudukan (SIAK) yang diintegrasikan dengan data hasil perekaman e-KTP.

DAK2 itu, kata Gubernur Zaini, harus diserahkan oleh pemerintah daerah kepada ketua KIP provinsi dan kabupaten/kota secara serentak pada 6 Desember 2012 dalam bentuk CD dan DVD. Sedangkan untuk DP4-nya diserahkah pada 7 Februari 2013.

Penyerahan DAK2 itu, kata Gubernur Zaii, memberikan arti bahwa tahapan pelaksanaan pemilihan anggota legislatif untuk periode 2014-2019, telah dimulai.

KIP selaku penyelenggara pemilihan anggota legislatif harus menindaklanjuti tahapan pemilihan anggota legislatif tersebut sesuai tahapan yang telah dijadwalkan oleh Mendagri dan KPU Pusat.

Harapan Pemerintah Aceh setelah DAK2 ini diserahkan kepada KIP, kata Zaini, adalah KIP segera menyusun program dan jadwal kerjanya untuk pelaksanaan pendataran pemilih sementara. “Jangan ada, penduduk Aceh yang sudah layak memilih tidak terdaftar dalam daftar pemilih sementara. Sebaliknya, jangan ada yang terdaftar ganda. KIP harus bekerja saksama, sehingga tidak merugikan masyarakat,” kata Gubernur Zaini Abdullah.

Ketua KIP Aceh, Drs Abdul Salam Poroh mengatakan, setelah pihaknya menerima DAK2 dari Pemerintah Aceh, langkah berikutnya adalah menyusun program dan jadwal pembuatan daftar pemilih sementara. DAK2 yang diserahkan gubernur kepadanya, akan diteruskan kepada KIP kabupaten/kota untuk menyusun program dan jadwal pendaftaran pemilih sementara.

Menurut jadwal sementara, pemilihan anggota legislatif akan dilaksanakan 9 April 2014. Tapi, tahapan pelaksanaan pendaftaran pemilihnya harus sudah dimulai dari sekarang, agar pada pelaksanaannya nanti, semua penduduk yang telah berhak memilih, yaitu telah berumur 17 tahun atau sudah menikah, semua terdaftar dalam daftar pemilih sementara maupun pemilih tetap.

Menurut Salam Poroh, jumlah penduduk Aceh telah mencapai 5.015.234 orang. Penduduk terbanyak, masih didominasi Aceh Utara, mencapai 558.295 orang, kedua Pidie 422.564 orang, dan ketiga Aceh Timur 403.417 orang.

Sedangkan penduduk yang paling sedikit adalah Kota Sabang (35.982 orang), kedua Subulussalam 75.959 orang, dan ketiga Aceh Jaya, 83.211 orang. Adapun Banda Aceh, sebagai ibu kota provinsi, jumlah penduduknya baru 255.243 orang, lebih rendah dari tetangganya Aceh Besar yang mencapai 375.494 orang. (her)

Sumber: Serambi Indonesia

Pilihan Ungkapan dalam Catatan Harian Ahmad Wahib [1]

Baca ini Dulu YA!!!

Dibawah ini adalah ungkapan, catatan, pernyataan, dan kutipan yang saya ambil dari Buku Catatan Harian Ahmad Wahib (Pergolakan dan Pemikiran Islam). Menurut Saya ungkapan-ungkapan dibawah ini mempunyai nilai positif dan dapat menyuplai nilai-nilai kebijaksanaan, keramahtamahan, toleransi, dan semuanya itu bersifat konstruktif.

Alasan kenapa Saya memposting di blog, supaya manfaatnya juga bisa didapatkan oleh para narablog dan readers. Kekurangannya dari postingan ungkapan-ungkapan ini adalah interprestasi beragam dari netters atau bisa juga menimbulkan beragam pertanyaan yang menuntut penjelesan lebih lanjut dari ungkapan tersebut. Saya sangat sadar akan potensi itu, karena catatan-catatan dibawah ini ada yang bersifat potongan kalimat, ungkapan langsung dari Ahmad Wahib dan ungkapan dari sumber kedua,dan kesemuanya itu tidak saya catat seluruhnya.

Saya punya alasan substansial menyangkut hal ini. Pertama, dengan timbulnya kebingungan dan kecurigaan untuk ingin tau lebih jauh (curiosity) maka anda akan berusaha untuk aktif dan mencari, artinya anda tidak lagi menunggu dan pasif. Kedua, Saya yakin kalau anda sudah membaca potongan-potongan catatan Ahmad Wahib akan memancing adrenalin anda untuk mengetahui catatan-catatan dia lebih lanjut. Ketiga, Untuk menjawab curiosity anda, saya yakin anda akan mencari referensi atau buku catatan Ahmad Wahib. Keempat, akan semakin bertambahnya orang-orang mengenal dan mengetahui Pemikiran-Pemikiran Ahmad Wahib. Dan Terakhir, harapan saya semoga saja dengan semakin banyaknya pembaca buku pemikiran-pemikiran Ahmad Wahib, akan semakin banyak yang mengetahui betapa hebatnya ide dan pemikiran dia tidak hanya tentang Agama, tetapi juga ekonomi, politik, dan budaya-sosial sehingga nilai-nilai pluralisme akan semakin membumi di Indonesia,setidaknya bagi penganut agama Islam. Amin….

Catatan Penting, setiap ungkapan saya ikut sertakan juga nomor halaman dimana ungkapan itu saya ambil dari bukunya.

Catatan ini akan terus bertambah, seiring saya menyelesaika bacaan buku Ahmad Wahib.

Untuk Mengetahui lebih lanjut tentang Ahmad Wahib, Silakan Anda Biograpinya di blog Sayembara Ahmad Wahib 2012 http://ahmadwahib.com.

Kalau Anda Ingin Membaca Catatan dari Pergolakan Pribadi Saya dari Membaca Buku Ahmad Wahib, silakan anda baca di [Jangan Baca]_Part 1 atau Click HERE.

Selamat Merenung!!!


Posting Tanggal 28 Mei 2012

  1. Tidak ada persoalan yang pernah selesai karena kata “pertanyaan” belum pernah hilang. [51]
  2. Akal tidak bisa dipisahkan dari kehidupan kita. [48]
  3. Tiori kaum eksistensialis bahwa sesungguhnya manusia itu adalah individual dan tidak bisa dikotak-kotakkan dalam skema-skema tertentu. [52]
  4. Dari pertentangan-pertentangan keras akan bisa digali kebenara-kebenaran baru yang lebih tinggi. [52]
  5. Persamaan tidak akan mengunggugah apa-apa untuk pengembangan diri tapi pertentangan justru mempunyai daya rangsang yang tinggi untuk kematangan intelektual dan emosional. [52]
  6. Kita orang-orang Islam sangat memperhatikan hukum-hukum agama (fiqh) dan hamper sama sekali tidak memperhatikan masalah-masalah ketuhana. [60]….tidak heran karenanya Islam menjadi “agama patokan”.
  7. Saya Pikir Hukum Islam itu tidak ada, yang ada ialah sejarah Muhammad. [60]
  8. Saya Pikir makin modern atau maju suatu masyarakat, akan semakin individualistis sikap-sikap anggotanya. [61]
  9. Yang penting bagiku adalah dialog [70]
  10. Change tidak selalu berarti progress, walaupun progress selalu menyaratkan change [62]
  11. Nilai budaya yang ideal bagi suatu masyarakat itu selalu berubah-ubah sesuai dengan kebutuhannya [66]
  12. Konsep Islam itu adalah abadi dan universal [75]
  13. Pembaharuan adalah proses yang tak pernah selesai [79]
  14. Sekularisasi itu adalah opened process sedangkan sekularisme adalah closed system [79]

    Next Post ??? Wait…

Opini_Mewaspadai Peradaban Barat

DEWASA ini barat telah mencapai puncak peradaban tinggi, meluncurnya akal pikiran ke cakrawala kehidupan alam wujud ini, telah berhasil mengadakan penyelidikan dan pengamatan sedemikian jauhnya sehingga dapat mempelajari dan menyingkapkan selubung yang sekian lamanya menutupi rahasia-rahasia alam. Penemuan-penemuan pesat dan cemerlang di bidang ilmu pengetahuan, tidak diragukan lagi menempati kedudukan tinggi dalam lembaran kehidupan sejarah, akan tetapi mau tidak mau kita terpaksa harus bertanya kepada diri kita: Apakah peradaban yang dibawa oleh orang-orang barat yang bergerak cepat sekarang ini, berdiri di atas landasan untuk meningkatkan semua lini kehidupan manusia ? Ataukah hanya peningkatan beberapa segi saja. Yang jelas adalah bahwa peradaban modern tidak seluruhnya baik dan tidak seluruhnya serba menguntungkan. Ada yang sedap dan ada yang menjijikkan, ada yang bermanfaat dan ada yang berbahaya.

Dalam peradaban barat terdapat lebih kurang empat ‘jurang’ berbahaya yang mesti diwaspadai: Pertama, peradaban barat terlampau berlebihan dalam memuja ilmu pengetahuan. Ia memutuskan ikatan yang menghubungkan manusia dengan pencipta dan memandang alat/sarana di atas segala-galanya. Ia melemahkan ikatan individu dengan keluarganya, hubungan desa dengan kota dan menggantikannya dengan ikatan-ikatan baru yang didasarkan kepada kepentingan dan selera, seperti ikatan kepartaian, serikat kerja, pertumbuhan olahraga, kesenian dan sebagainya.

Kedua, peradaban barat sangat berbau fanatisme Eropa yang berkulit putih, walaupun orang Eropa selalu meneriakkan slogan: semua manusia sama dan bersaudara, tak ada perbedaan perlakuan berdasarkan perbedaan ras, warna kulit dan agama. Ketiga, membuat manusia lain mengabdi kepada Eropa, yang menyebabkan pecahnya dua kali Perang Dunia (PD). Negara-negara Eropa yang saling berperang membagi-bagi hasil peperangan di antara sesama mereka sendiri setelah perang selesai. Mereka memperoleh pasaran-pasaran baru bagi barang-barang industrinya dan mendapatkan sumber-sumber bahan mentah serta tenaga manusia yang luar biasa besarnya di bawah kekuasaan dan pengawasan mereka.

Keempat, peradaban barat telah tenggelam dalam sikap hidup yang melanggar nilai-nilai moral, melucuti manusia dari kepribadian, tradisi, dan dari kewajiban-kewajiban mulia, serta menghalalkan segala cara untuk mencapai tujuan. Ini merupakan suatu realita yang membuat para cendikiawan dan ahli pikir barat itu sendiri terpaksa berteriak melihat adanya bahaya besar dan bencana yang akan menimpa seluruh umat manusia.

 Manifestasi peradaban barat
Dewasa ini kita sedang berhadapan dengan peradaban dalam segala bentuk manifestasinya, politik, ekonomi, sosial dan mental. Tidak aneh jika barat dapat membuat kita merasa kagum, karena mereka berhasil menyingkap rahasia alam, berhasil menundukkan daratan, lautan dan angkasa untuk kepentingan ekonomi. Tapi patut kita sayangkan, ada sementara orang di timur yang getol membarat-baratkan diri dengan ragam budaya barat itu.

Sudah pasti semuanya itu disebabkan oleh sangat lemahnya rasa keagamaan, tak mampu berpegang pada tradisi dan kepribadiannya, tunduk kepada hukum kebiasaan, meniru-niru pihak yang lebih kuat, terpengaruh oleh berbagai macam propaganda dan imbauan, adanya sekolah-sekolah asing dan banyaknya pemuda-pemudi yang mengikuti pendidikan asing.

Agama Islam mewajibkan kita supaya dapat membedakan mana emas dan loyang, mana yang baik dan mana yang busuk, dan tidak mudah terbawa angin, betapa pun kencang bertiup. Kita harus menjaga dan memelihara kepribadian baik di bidang tradisi, adat istiadat, kebudayaan, sastra, seni, moral dan budi pekerti. Kita harus tetap berpegang pada prinsip kemanusiaan, gotong royong, menghormati tamu dan tenagga, memperkuat hubungan kekeluargaan, kenal malu, tahu harga diri, dan sebagainya.

Bila kita hendak meniru barat, ada satu hal yang perlu diperhatikan dan kita jaga dengan baik yaitu nilai-nilai kemanusiaan. Kita harus dapat mempersenjatai diri dengan nilai-nilai tersebut. Tidak ada cara untuk menanggulangi bahaya peradaban barat dewasa ini kecuali melalui filsafat kerohanian yang lurus, yaitu filsafat yang dapat membuat budi pekerti luhur sebagai tujuan.Dewasa ini, kita sedang menempuh tahap peralihan dalam menghadapi gejala yang amat berbahaya.

Kita sedang berada di persimpangan jalan lama dan jalan baru. Kita telah mengambil dan memanfaatkan ilmu pengetahuan modern, mempergunakan berbagai macam alat, dan menyusun kekuatan angkatan perang dengan senjata-senjata mutakhir. Kita telah membicarakan masalah peradaban modern termasuk segi-segi keburukan dan kebaikannya. Bukankah masih banyak jurang yang belum diuruk (timbun)? Bukankah masih ada orang tidak mau maju sama sekali untuk menegakkan kembali segi-segi kemanusiaan yang telah runtuh?

 Sikap Islam
Islam memerintahkan kita giat berdakwah, mengajak manusia ke jalan hidup berdasarkan hidayah Ilahi dan bekerja memperbaiki segi-segi kehidupan umat yang sedang menderita kerusakan serta meluruskan segala yang bengkok, sesuai dengan firman Allah swt: “Dan hendaklah di antara kalian ada segolongan umat yang berseru mengajak manusia ke arah kebaikan, menyuruh berbuat makruf dan mencegah kemungkaran.” (QS. Ali Imran: 104)

Islam adalah tata kehidupan yang bersifat internasional, mengarahkan dan mendorong manusia dalam kehidupan ini supaya berhasil mencapai martabat kemanusiaan yang sempurna bagi dirinya sendiri, baik secara individual maupun secara sosial, dapat mencapai tingkat kerohanian, akhlak dan akal pikiran setinggi mungkin. Islam juga mengatur hubungan antar sesama manusia, dan hubungan antara manusia dengan Tuhannya di semua lapangan kehidupan. Islam adalah undang-undang Ilahi yang berlaku bagi setiap individu dan masyarakat, mengatur hubungan-hubungan antarmanusia secara lokal, nasional dan secara internasional.

Kemajuan ilmu pengetahuan dewasa ini seolah-olah hampir membawa kita melampaui batas-batas zaman kehidupan di bumi ke zaman sejagat raya yang serba baru. Walaupun begitu, kekuatan rohani dan akhlak manusia dewasa ini, masih jauh dari kesanggupan yang diperlukan untuk mengabdikan kemajuan yang telah dicapainya itu kepada kebaikan dan kemaslahatan.

* Penulis adalah Tgk. Munawar A. Djalil, Pemerhati Masalah Sosial-Keagamaan, Tinggal di Tijue-Sigli.

Sumber: Serambi Indonesia

Opini_Dilema Pendidikan Karakter

PENDIDIKAN kita sedang dihimpit dilema, antara mengutamakan pembentukan karakter siswa atau memenuhi kepentingan tes. Di satu sisi, diharapkan akan lahir anak-anak didik yang bukan hanya memiliki ilmu pengetahuan, tetapi juga memiliki karakter atau kepribadian yang baik. Tujuannya agar lahir generasi yang berkembang dengan karakter berdasarkan nilai-nilai luhur bangsa dan agama (UU Sisdiknas 2003; Suyanto, 2009). Sedangkan di sisi lain, diharapkan semua siswa mampu menjawab soal tes, terserah bagaimana caranya.

Para peneliti menemukan bahwa pendidikan karakter tidak akan berhasil tanpa ada role model atau orang yang patut diteladani. Pertanyaan, siapa yang layak dijadikan role model untuk dijadikan contoh oleh para siswa sebagai hasil pendidikan yang baik saat ini?

Setidaknya, guru-guru yang memenuhi syaratlah yang menjadi role model utama bagi siswa (Lumpkin, 2008). Mereka punya kesempatan untuk membentuk karakter siswa, misalnya, dengan melaksanakan saling menghargai dan bertanggungjawab dalam proses pembelajaran (Lickona, 1991). Namun, guru-guru pun dalam pembelajaran dan kesehariannya harus mengejar kurikulum dan berorientasi kepada tes ketimbang pengembangan karakter siswa. Hasilnya, pendidikan kebut hasil tes, yang dalam bahasa Aceh saya gunakan istilah ‘karattes’ atau kebut belajar untuk tes. 

 Mengutamakan hasil tes
Pendidikan yang lebih mengutamakan hasil tes akan cenderung mengabaikan prosesnya. Sedangkan pendidikan karakter memerlukan penglibatan proses pengembangan kognitif sekaligus sosial siswa. Lebih-lebih, pengetahuan umumnya dikonstruksi bersama dengan cara berinteraksi dengan para siswa lain dan atau guru. Pendidikan seperti ini akan membantu melahirkan siswa yang menghargai pendapat orang lain meskipun berbeda dengan pendapatnya, mampu bekerja dalam tim, dan mengutamakan kemampuan pengambilan keputusan secara bersama-sama.

Karena belajar sifatnya interaktif, bahasa merupakan alat yang sangat besar perannya. Penggunaan bahasa-bahasa yang sifatnya mengajak, bahasa menghargai pendapat orang lain, bahasa yang mengandung harapan kemajuan, dan sejenisnya. Namun, yang dikhawatirkan kalau ada guru atau dosen yang karena merasa ilmunya hebat, dengan angkuh menggunakan bahasa-bahasa yang sifatnya mengejek, menjatuhkan martabat, dan sejenisnya. Ini bisa dikatakan sebagai oknum yang cacat karakter baik dalam berbahasa. Padahal sebagian karakter manusia ditunjukkan lewat bahasa yang digunakannya.

Cacat dari segi karakter, disengaja atau tidak, bisa juga terjadi dalam dunia pendidikan secara hirarkis. Misalnya, kalau sekolah-sekolah dalam suatu kecamatan banyak yang tidak lulus ujian nasional, maka kepala sekolahnya akan diberikan sanksi tertentu. Lantas kepala sekolah pun menggunakan bahasa-bahasa ancaman kepada guru-gurunya. Mulailah para guru bergerilya mempersiapkan siswa-siswanya dengan soal-soal ujian yang begitu banyak. Dan ada juga yang membantu siswa menjawab soal ketika ujian. Inilah yang terjadi bila pendidikan lebih mengutamakan pada hasil tes.

 Pelajaran buruk
Dilihat dari perspekstif pendidikan karakter, proses seperti itu malah mendegradasi karakter guru dan menjadi pelajaran buruk bagi pembentukan karakter siswa. Pada kasus memberikan kunci jawaban kepada murid-muridnya, guru telah mengorbankan idealismenya demi hasil tes. Kebenaran telah tergantikan dengan pembenaran (yang salah). Disadari atau tidak, ini adalah praktek yang merusak nilai pendidikan dan menghancurkan pilar-pilar pembentuk karakter siswa.  Karakter kejujuran menjadi terkorbankan demi hasil berbentuk angka-angka tinggi. 

Bila hal ini terpelihara dalam sistem pendidikan kita, para penyelenggara pendidikan akan menjadi bagaikan robot. Sebagaimana lazimnya, robot hanya menjalankan tugas-tugas yang sudah diprogramkan dalam mesinnya, tanpa melibatkan unsur-unsur psikologis, tanpa mampu memikirkan nilai-nilai kemanusiaan, perbedaan kepentingan manusia, atau potensi yang berbeda yang dimiliki masing-masing siswa, dan lain-lain. 

Pendidikan seperti ini tak terlepas dari faktor kultural dan historis yang diterima secara pasif, yang hanya membentuk anak untuk menerima saja secara pasif, tanpa mempertanyakan mengapa demikian. Budaya seperti ini biasanya terjadi pada orang-orang yang pernah dijajah, yang harus tunduk kepada pihak penjajah, agarnya hegemoninya terus berlangsung. Budaya seperti ini kadangkala dibawa ke dalam kelas belajar, apalagi kelas merupakan wilayah produksi dan reproduksi budaya.

Budaya seperti ini pada saatnya akan melahirkan masyarakat yang pasif. Lihatlah bagaimana rakyat terus dirundung kemiskinan, tetapi tidak gencar mempertanyakan mengapa terus miskin. Padahal kemiskinan tidak bisa hanya dilihat secara mikro (pada orang miskin saja), tetapi penting melihat secara makro (pada institusi negara dan bahkan agenda global). Bisa saja mencurigai kemiskinan tak luput dari agenda politik global.

Apalagi akan sangat terbuka kesempatan menguasai dunia bila terdapat banyak orang miskin dan kurang ilmu pengetahuan. Sebagaimana diketahui, kapitalis menguasai sumber-sumber dunia lewat privatisasi dan liberalisasi. Hanya sebagian orang saja, terutama orang-orang yang terlibat dalam negosiasi, yang beruntung, sedangkan rakyat jelata akan terus buntung.

 Proyek ‘cilet-cilet’
Padahal di sejumlah negara (seperti Arab Saudi) terbukti, nasionalisasi perusahaan-perusahaan besar yang mengeruk kekayaan alam di negerinya merupakan solusi mujarab untuk mengentaskan kemiskinan. Namun, mengapa ini tidak dijalankan dalam mengentaskan kemiskinan di Indonesia, termasuk di Aceh? Mengapa pengentasan kemiskinan penduduk yang begitu besar persentasenya hanya dijalankan dengan proyek cilet-cilet dan dengan dana kecil? Dan, mengapa masyarakat banyak diam tidak mempertanyakannya? Tidak tertutup kemungkinan keadaan masyarakat seperti ini lahir dari rahim pendidikan pasif.   

Dalam politik lokal pun, banyaknya orang miskin dan kurang pengetahuan merupakan suatu peluang. Dengan sedikit “pemberian” saja, banyak orang miskin akan mengorbankan idealismenya untuk memilih orang-orang tertentu, meskipun tidak punya kapasitas, dalam Pilkada, misalnya. Padahal memilih orang-orang yang kurang mampu atau terlalu berorientasi bisnis bisa menambah lama masa dan parah kemiskinan masyarakat, karena yang dipilih lebih beriorientasi memperkaya diri ketimbang memakmurkan rakyatnya dan merusak tatanan pemerintahan. Apalagi sudah lazim terjadi, orang yang sudah banyak mengeluarkan modalnya, akan lebih mengutamakan upaya untuk pengembalian modalnya berkali lipat.

Penulis adalah Jarjani Usman, Mahasiswa Ph.D Pendidikan, Deakin University, Australia. Email: jarjani@gmail.com

Sumber: Serambi Indonesia

Arshad Manji: Mereka Bukan Tuhan

Sumber : VIVAnews

Seorang pemikir, wanita Kanada kelahiran Uganda, pekan lalu muncul di berbagai media tanah air. Saat itu, ratusan massa ormas-ormas Islam dan primordial menolak acara diskusi yang melibatkan dirinya di bilangan Salihara, Jakarta Selatan.

Menghindari kekerasan dan bentrokan, polisi berinisiatif membubarkan diskusi yang dihadiri para tokoh liberal Indonesia, dengan alasan acara diadakan tanpa izin. Namanya sontak menjadi buah bibir di kalangan liberal, fundamental, bahkan masyarakat awam: Irshad Manji.

Tidak banyak yang tahu siapa Manji sebenarnya sebelum insiden tersebut terjadi. Mempromosikan buku terbarunya yang diterjemahkan ke Bahasa Indonesia, “Allah, Liberty and Love”, wanita 44 tahun ini menawarkan pendekatan baru dalam menginterpretasi Islam.

Manji menyebut dirinya sebagai reformis Islam, yang berusaha mereformasi pemikiran Muslim dalam menginterpretasikan Al-Quran. Seorang Muslim, ujar bekas wartawan Ottawa Citizen ini, berhak menginterpretasi menggunakan akal dan pikiran masing-masing soal ayat Al-Quran.

Berikut wawancara lengkap VIVAnews dengan Irshad Manji pada Senin, 7 Mei 2012:

Apa tujuan kedatangan Anda ke Indonesia?
Saya datang untuk mempromosikan buku baru saya “Allah, Liberty and Love” yang telah dipublikasikan ke Bahasa Indonesia. Saya pernah datang empat tahun lalu untuk mempromosikan buku saya sebelumnya “Beriman tanpa Rasa Takut.” Empat tahun adalah waktu yang terlalu lama untuk tidak kembali ke Indonesia.

Melihat dari akun Facebok saya, para pemuda di Indonesia sangat tertarik pada ide-ide untuk menyelaraskan antara iman dan kebebasan. Buku ini menunjukkan bagaimana hidup bebas tapi tetap beriman di keseharian. Buku ini tidak berisikan tentang teori-teori dan argumen, melainkan panduan bagaimana memperoleh kebebasan, cinta dan Allah sekaligus dalam hidup.

Toko buku terbesar di Indonesia menolak menerbitkan buku Anda. Bagaimana komentar Anda?
Mereka rugi. Mereka akan menyesal karena tidak memperdulikan kenyataan bahwa ada generasi baru yang sangat tertarik pada hal ini. Mereka menolaknya tanpa alasan apapun.

Acara Anda di Salihara dihentikan paksa. Anda takut?
Pada kejadian tersebut, saya bangga para reformis merapatkan barisan mencoba melindungi saya dari FPI. Mereka juga mempertanyakan peran polisi dalam insiden pekan lalu, dan mengapa acara tersebut dibubarkan. Saya menyayangkan sikap polisi tersebut.

Peristiwa ini tidak lantas membuat saya mundur dan takut. Saya tetap akan menyelenggarakan acara saya di beberapa tempat (Yogya dan Solo). Jika saya batalkan, maka kami akan kalah dan kaum fundamentalis menang.

Omar Sultan Haque, psikolog dan ahli fisika dari Universitas Harvard, mengatakan bahwa Anda menyajikan pemikiran baru soal Islam yang disebut Islam reformasi. Bisa dijelaskan?
Saya tidak menyebutnya “Islam Reformasi”. Karena jika demikian, berarti saya telah membuat sekte atau denominasi baru. Saya tidak tertarik membuat cabang baru. Islam itu sederhana dan tidak perlu dibagi-bagi menjadi beberapa sekte.

Saya lebih senang menyebut diri saya seorang reformis Islam, bukan moderat. Bedanya adalah, moderat adalah kaum yang menutup mulut mereka terhadap penyimpangan, sedangkan reformis seperti saya, menyuarakannya.

Saya yakin banyak orang yang menganggap “moderat” adalah sesuatu yang positif. Mereka mengatakan bahwa semua orang harus menjadi moderat. Pandangan ini sah-sah saja di masa-masa yang normal. Tapi, seperti kata Martin Luther King junior dalam mengajarkan Kristen di tengah krisis moral di Amerika Serikat, moderat malah justru memperkuat ekstremisme dalam beragama.

Hal ini juga terhadi di dalam Islam. Karena itu, jika ingin citra Islam yang lebih baik, jangan hanya mengeluhkan penyimpangan dan kekerasan tapi tidak melakukan apapun. Kita semua harus menyumbang dalam mengubah citra Islam, dengan menjadi seorang reformis, bukan moderat. Reformis itu mereformasi Muslim, bukan Islam.

Bagaimana reformis seperti Anda mempromosikan perlawanan terhadap fundamentalisme?
Saya menggelar diskusi. Di acara ini, saya mengajarkan bahwa Al-Quran itu lebih progresif dibandingkan apa yang orang lain percaya.

Contohnya, Al-Quran menyerukan seluruh Muslim untuk berani menyuarakan kebenaran, bahkan jika harus melawan keluarga. Hal ini tercantum di Surat 4 ayat 139: “Wahai orang-orang yang beriman, jadilah kamu orang yang benar-benar penegak keadilan, menjadi saksi karena Allah biarpun terhadap dirimu sendiri atau ibu bapak dan kaum kerabatmu.”

Maksudnya adalah, jika kau melihat ada ketidakadilan dan  penyalahgunaan kekuasaan di komunitas Muslim, kau harus menyuarakannya, bahkan jika kau tahu keluargamu bilang “diam!”

Hal ini menjadi masalah di masyarakat kita saat ini, di mana keluarga adalah segalanya. Padahal Allah mengatakan, “keluarga bukan Tuhan, saya yang Tuhan.”

Al-Quran adalah suara Tuhan, dan Tuhan mengatakan pada kita, jangan memperlakukan keluarga seperti Tuhan, hanya ada satu Tuhan dan Tuhan meminta kita untuk menyuarakan kebenaran, tidak peduli siapa yang akan menentangnya.

Bagian indah lainnya dalam Al-Quran adalah soal kesederhanaan. Beberapa ayat pada Al-Quran memiliki makna yang terang, beberapa lainnya maknanya samar. Hanyalah mereka yang tidak punya iman yang menggunakan ayat yang samar sebagai rujukan. Lalu kemudian mereka mendiktekan interpretasi soal ayat ini orang lain.

Al-Quran menyimpulkan masalah ini dengan indah, dikatakan bahwa, “Hai orang beriman, yakinilah bahwa Allah yang paling tahu soal ayat dan arti dari Al-Quran.”

Fundamentalisme, tidak peduli seberapa kuat dan keras mereka sekarang. mereka perlu memahami kesederhanaan dalam Al-Quran. Dengan memaksakan ayat Al-Quran menurut pemahaman mereka, kaum fundamentalis berusaha menjadi Tuhan. Padahal Tuhan  mengatakan, jika kau berlaku seperti Tuhan, maka kau menodai Al-Quran.

Cara saya mengatasi fundamentalisme adalah dengan mengajar. Saya ajarkan kepada para pemuda, bahwa ada ayat-ayat di Al-Quran yang tidak diajarkan oleh ulama, bahkan orangtua kalianpun tidak tahu.

Gunakanlah ayat-ayat ini untuk memperdalam hubungan kalian dengan Tuhan, dan tulislah di secarik kertas. Jika suatu saat kaum fundamentalis mengatakan “Kalian tidak tahu apapun tentang Islam,” kau ambil ayat itu dan ingatkan pada mereka, “bahwa hanya ada satu Tuhan dan mereka bukan Tuhan”.

Kami mengajak umat Islam untuk menggunakan akal. Jika kita mengumpulkan seluruh ayat di Al-Quran, ayat yang menyerukan Muslim untuk berpikir, bercermin dan menganalisa, jumlahnya tiga kali lipat lebih banyak dibanding ayat yang memutuskan mana yang benar dan salah.

Dengan kata lain, Al-Quran tiga lipat lebih sering menyerukan ijtihad ketimbang taklid buta. Saya mengambil seluruh ayat Al-Quran, tidak setengah-setengah seperti yang dikatakan Omar.

Anda dikenal sebagai seorang feminis. Apa pandangan anda mengenai persamaan hak lelaki dan perempuan?

Saya mendorong persamaan gender berdasarkan Al-Quran, bahwa lelaki dan perempuan punya hak dan kewajiban yang sama. Saya yakin Al-Quran menyetarakan posisi satu sama lain dengan setara, tidak ada posisi inferior dan superior.

Mengapa fundamentalisme terus menjamur?
Saya tidak kaget fundamentalisme pamornya tengah naik di seluruh dunia, termasuk Indonesia. Tidak mudah menjelaskannya, banyak alasan, tergantung negara mana yang kita bicarakan.

Di Indonesia sendiri, menurut saya, ada dua alasan mengapa fundamentalisme semakin meningkat jumlahnya. Pertama, banyak uang Saudi yang datang ke Indonesia, di antaranya di transaksi bisnis dan wisatawan.

Menarik untuk dicatat, wilayah di Indonesia yang kedatangan banyak turis dari Semenanjung Arab, adalah wilayah yang semakin membatasi wanita dalam berpakaian. Apakah ini kebetulan? Tidak. Ada politisi lokal yang ingin mendapatkan uang lebih banyak dari pemerintah Saudi.

Alasan lainnya fundamentalisme berkembang di negara ini adalah globalisasi. Ketika ada banyak orang, teknologi dan uang berputar di seluruh dunia, masyarakat awam bisa hilang identitas. Mereka mulai bertanya, “siapa saya saat ini.” ketika seluruh batas menjadi samar, maka identitas manusia akan menjadi lebih kaku, ketimbang terbuka.

Itulah yang terjadi di Indonesia. Tapi di Mesir, ada alasan lain. Terutama adalah kekerasan yang terjadi saat revolusi. Warga miskin, yang jumlahnya paling banyak, mengharapkan adanya stabilitas. Mereka khawatir, instabilitas akan membuat mereka kehilangan mata pencaharian. Untuk itu, mereka menggantungkan harapan pada Ikhwanul Muslimin untuk menciptakan stabilitas.

Menurut anda, bagaimana masyarakat harus menghadapi berbagai hal yang berkaitan dengan intoleransi agama?
Kita semua harus ingat bahwa ada konstitusi yang mengatur kehidupan bernegara. Konstitusi di negara ini adalah sekuler. Sekuler sendiri adalah momok di Indonesia. Tapi ingat, hanya Allah yang menghakimi mana yang baik dan buruk.

Biarlah perbedaan pemahaman terjadi. Anda bisa setuju atau tidak setuju, itu hak Anda. Tapi Anda tidak bisa memaksakan kehendak dan pemahaman pada orang lain. Ini adalah prinsip sederhana, karena Allah yang menentukan siapa yang salah dan benar.

Konstitusi mengatur kebebasan berpikir. Kau boleh tidak setuju, tapi tidak boleh memaksa, mengancam dan menekan, orang lain dengan cara yang buruk. Tidak boleh melanggar hak mereka dengan membatalkan acara dan menghentikan diskusi. Jika kau melakukan ini, berarti kau mencoba menjadi Tuhan. Ini tidak islami, sekaligus melanggar konsitusi.

Introspection, harmony urged in life

Messages of self-reflection and harmony were sent out as Buddhists across the country observed Waisak 2556, or the Buddhist Day of Enlightenment, on Sunday.

Hundreds of followers at Lenek hamlet, Bentek village, in North Lombok, attended the Waisak procession at Sutta Dhamma, the oldest Buddhist temple in the regency.

Lenek hamlet, located 60 kilometers north of Mataram, the regional capital of West Nusa Tenggara, is one of several hamlets with a Buddhist majority nestled within a predominant Muslim community.

On Waisak, Buddhists all over the world commemorate events of significance to Buddhists of all traditions: the birth (623 BC), enlightenment (588 BC) and the passing away (543 BC) of Gautama Buddha. Buddhism, which came from India, has assimilated into many foreign cultures, and consequently Waisak is celebrated in many different ways all over the world.

The Sasak, the ethnic natives of Lombok Island, observed Waisak in their traditional costumes.

Sutta Dhamma temple is considered the landmark of the Buddhist existence in Lombok, which is called “The Island with a Thousand Mosques” due to its predominant Muslim population.

“Our ethnicity is Sasak, although we have embraced Buddha by generation. We believe we are part of Majapahit,” Giri Putra, a temple management official, told The Jakarta Post on Sunday.

Majapahit was one of Indonesia’s Buddhist kingdoms from 1300-1500 AD.

“We have been living in harmony with our Muslim brothers,” Giri said.

The Waisak celebration focused on disseminating messages of self-reflecting and harmony.

Procession leader Pandita Madya appealed to Buddhists to submit themselves in gratitude, to be aware that there is an eternal afterlife and to behave according to religious teachings.

“The followers must do away with envy and nurture togetherness, which are both important to create peace,” he said.

Offerings made from fruit were served and the temple was decorated.

He emphasized the need for Buddhists all over the world to foster harmony not only with other people, but with God and nature as well.

In Magelang, Central Java, the procession at the Mendut Temple was marked with the striking of a gong by Monk Wongsin Labikho Mahatera from the Indonesia Buddhists Association (Walubi), at exactly 10:34:49 a.m., known as the Waisak moment, on Sunday.

Present at the event were Walubi Chairwoman S. Hartati Murdaya, Governor Bibit Waluyo, Police chief Insp. Gen. Didiek S. Widodo, the Ministry of Religious Affairs’ A. Joko Wuryanto and Diponegoro Military Command chief Maj. Gen. Mulhim Asyrof.

The ritual procession was staged near the southern part of the temple, where hundreds of monks solemnly sat cross-legged, facing north where a Buddha statue lay. The thousands of congregation members following the session sat in the southern and eastern parts of the temple. At the end of the procession, they took holy water and picked tuberose flowers.

Monk Tadisa Paramita Mahasthavira warned Buddhists against hostilities.

“Why do religious followers commit anarchic acts and taint their religions?” he asked.

He urged attendees to adopt love and passion in their lives.

Hartati Murdaya pointed out the need to fight the human ego. “The prime enemy is our ego. Buddha showed he could get through it,” she said.

The procession at Borobudur Temple was marked with the release of 1,000 lanterns, as monks walked a circuit in meditation around the temple clockwise three times.

Meanwhile, the Sewu Temple hosted a Waisak procession in Surakarta. Attendees began to gather at 4.30 a.m.

The Waisak moment was marked with a siren that sounded three times, ending the procession.

The organizers said that around 6,000 people attended the procession.

— Kusumasari Ayuningtyas contributed reporting from Surakarta

Source: The Jakarta Post